Saiz Dunia Islam dan Populasi Penduduknya

Saiz Dunia Islam

Perbahasan tentang saiz Dunia Islam adalah penting. Ia adalah untuk menjelaskan kedudukan dunia Islam dari segi kepelbagaian iklim, struktur geologi, zon tumbuhan semulajadi, jenis tanah, kekayaan galian, sumber tenaga dan bahan apinya. Ia juga penting bagi menjelaskan kemudahan yang dimilikinya dalam bidang pembangunan dan kependudukan berbanding kontinen sepertinya yang lain.

Populasi Penduduk

Kontinen ini dihuni oleh kelompok penduduk yang amat besar meliputi keluasan, bentuk dan saiznya. Kini, ia mencecah bilangan 1.5 billion orang. Taburannya mengikut negara adalah sebagaimana berikut:

Anggaran penduduk islam

Bayangan Kekuatan Islam

Pada hari ini, kekuatan besar yang terdiri daripada negara dan bilangan penduduk yang ramai, seolah-olah tidak berfungsi dan dipinggirkan. Bahkan ia dihina dan haknya dirampas. Malang­nya Dunia Islam terus tunduk kepada bangsa yang jelas berdendam dan zalim kepadanya. Manakala segelintir anak bangsa­­nya yang kehilangan arah membantu kelangsungan fenomena buruk ini demi kepentingan musuh dan pihak yang menzaliminya.

Namun, jika dunia Islam hari ini mahu bangkit dengan usaha anak bangsanya yang ikhlas dan kesedaran semula rakyat jelatanya yang tidur, nescaya ia mempunyai peranan besar untuk meningkatkan taraf ketamadunan dan pemikiran. Ia juga akan mempengaruhi kemanusiaan, mengambil kedudukan di hadapan sebagaimana sebelumnya dan menduduki kembali singgah­sana­nya yang hilang beberapa ketika.

Ini adalah kerana faktor berikut:

1.    Penglibatan dunia Islam di tengah wilayah dan bangsa. Dunia Islam adalah pemilik mesej dan agama yang berciri­kan dakwah, proaktif, meyakinkan dan menepati fitrah. Ia pula terletak di tengah dunia yang kebingungan spiritual­nya. Ini membuka horizon (ruang) yang besar kepada dakwah untuk mengembangkan kekuatan Islam. Iaitu apabila seseorang muslim memahami mesej dan agamanya, serta menjadi imej kepada ajarannya.

2.    Perkembangan dunia Islam di tengah banyak negara dengan saiz yang besar dan percampuran wilayahnya dengan bangsa, negara dan banyak tempat. Ini menjadikannya medium untuk memberi tekanan besar kepada bangsa dan negara tersebut dalam membuat ketetapan demi kebaikan umat Islam. Ia dicapai apabila dunia Islam bijak menyusun dirinya dan mengaktifkan peranannya dalam pilihanraya, perdagangan dan perindustrian.

3.    Saiz bilangan umat Islam yang besar dan jangkaan pertambahan populasinya yang tinggi. Ia dijangkakan boleh menyamai separuh penduduk dunia selepas suatu tempoh masa. Ini adalah kerana kesuburan reproduktif umat Islam. Dengan ini mereka akan mempunyai peranan penting dan aktif pada masa depan, apabila mereka menyedari cara memanipulasikan kuantiti ini sehingga ia tidak terabai.

4.    Kekuatan Islam dengan keutuhan spiritual, pemikiran dan mesejnya. Ia mampu menjadi kuasa yang amat efektif apabila memiliki kekuatan material dan persenjataan sebagaimana tandingannya di dunia. Memadai untuk kita mengetahui, apabila umat Islam jujur dengan agama dan akidah mereka, mereka merupakan suatu kekuatan yang tidak boleh dipandang ringan, sekalipun tanpa senjata. Pada hari ini, mereka berjaya menang dan mengalahkan negara besar sekalipun mereka tidak menghasilkan mana-mana senjata; canggih mahupun tidak.

Contohnya, kes Afghanistan sebelum berlakunya fitnah perbalahan sesama sendiri, Chechnya dan bangsa-bangsa lain yang melawan dan menghalau penjajahan keluar dari tanahair mereka. Begitu juga seperti kes gerakan jihad seperti Hamas, Hizbullah dan lain-lain yang mempertahankan kemuliaan diri dan tanah air mereka. Mereka pada hari ini dilabel sebagai pengganas oleh musuh. Dunia Barat pula berganding bahu me­nen­tang mereka. Namun mereka tidak mampu berbuat apa-apa melainkan dengan pertolongan kerajaan Islam yang memegang tampuk pemerintahan dan bersekutu dengan kuasa penceroboh.

5.    Kuasa Islam yang besar ini mampu menjadi pasaran besar bagi perindustrian dan perdagangan. Ia juga mampu ber­saing, berunding dan mempengaruhi pentas antarabangsa dari segi industri, perdagangan dan pemasaran, jika ia ber­satu. Ia juga mampu menjauhi ancaman luar dan mengenal pasti kemaslahatannya serta mengetahui dengan siapa ia melangkah dan ke mana.

6.    Sejauh mana manusia jelas tentang kerugian besar yang berlaku ekoran kehilangan, peminggiran, usaha membunuh dan menghancurkan yang dilakukan terhadap kuasa besar Islam ini. Begitu juga kerugian yang berlaku ekoran pembantaian para pejuangnya demi kepentingan kuasa musuh yang berdendam, menceroboh, licik lagi keji.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *